menu

Wanita tanpa kanak-kanak yang cacat kekal positif tentang kehidupan dan bertekad untuk menerimanya sepenuhnya

Oleh Nina Steele

Hidup dengan ketidakupayaanKehidupan sebenarnya adalah apa yang kita buat. Kerana kita telah dikondisikan untuk mengharapkan perkara-perkara tertentu, sering kali, apabila perkara-perkara itu tidak berubah seperti yang kita merancang atau ketika serangan tragedi, sesetengah daripada kita tidak dapat mengatasinya. Itu tidak semestinya berlaku untuk Shirley Parsons, sekali pengacara yang berjaya, yang oleh semua akaun sepatutnya merasakan kesedihan untuk dirinya sendiri dan diberikan kepada kehidupan yang lama dahulu.

Sememangnya kehidupan Shirley telah terbalik pada bulan Disember 2002 apabila dia mengalami strok, berusia 42. Strok mengakibatkan dia lumpuh dari leher ke bawah dan kehilangan keupayaannya untuk bercakap. Keadaannya bermakna bahawa dia memerlukan penjagaan sepanjang waktu, yang disediakan oleh dua penjaga sepenuh masa. Seorang penjaga bekerja selama dua minggu berturut-turut kemudian mengambil masa, manakala penjaga yang lain mengambil masa selama dua minggu lagi.

Berhadapan dengan keadaan kehidupan yang berubah-ubah itu bermakna Shirley terpaksa memilih cara masa depannya. Ia sama ada akan hidup dengan kepahitan pada keadaan atau penerimaannya yang baru. Dia memilih yang terakhir.

Bercakap kepada Mail harian (dia menggunakan komputer untuk berkomunikasi), Shirley berkata ini tentang apa yang membantu beliau masuk akal dan menerima realiti baru: "Kehidupan saya dahulu sibuk, berisik, bertekanan dan tertekan, dan sekarang ia tenang, aman dan tenang, dengan lebih banyak masa untuk sepenuhnya menghargai kehidupan ". Dia terus berkata: "Saya tidak pernah menganggapnya sebelum ini tetapi saya mungkin merasa dibebaskan dari perangkap kehidupan kerja biasa. Saya pasti menghargai orang lain dan mempunyai masa untuk menikmati perkara-perkara penting seperti berada bersama kawan-kawan dan keluarga. Saya fikir saya merasakan kebahagiaan yang berbeza sekarang, lahir daripada kepuasan ". Shirley tetap berkahwin dengan suaminya. Pasangan ini tidak mempunyai anak pilihan.

Ketetapannya untuk menjalani hidupnya sepenuhnya adalah di belakang keputusannya untuk belajar bukan satu, tetapi dua gelar Universiti Terbuka. Setelah belajar separuh masa untuk gelar Ijazah Terbuka Universiti (saya mengambil masa 4 tahun) untuk menyelesaikannya, saya tahu betapa sukarnya ini dalam keadaan normal, apalagi bagi seseorang yang mengalami kecacatan yang teruk. Tidak hairanlah, dia cukup berbangga kerana telah menyelesaikan kedua-dua kursus dan sijil tamat pengajiannya dikatakan "dirangka dan bangga dipamerkan di dinding".

Kisahnya adalah peringatan bukan hanya itu tidak ada yang patut mengambil nyawa mereka, tetapi juga perkara-perkara baik boleh keluar dari keadaan yang lebih teruk. Beliau adalah tanpa keraguan inspirasi.

Cakap Fikiran

Pusat Kecantikan Privasi

Ketat Diperlukan

Kuki yang diperlukan untuk tapak berfungsi dengan betul.

GDPR

prestasi

Ini digunakan untuk mengesan maklumat pengguna dan mengesan masalah yang berpotensi. Ini membantu kami meningkatkan perkhidmatan kami dengan menyediakan data analisis mengenai bagaimana pengguna menggunakan laman web ini.

_ga, _gid, _gat
c_user

Pengiklanan

Kuki ini digunakan untuk memberi anda maklumat berguna berdasarkan data pelayar terkini.

IDE
IDE