menu

Kehidupan wanita berubah apabila dia bertemu seorang lelaki yang bukan sahaja bukan jenisnya tetapi juga tidak mahu anak-anak

Oleh Nina Steele

Cerita Katherine Baldwin adalah tipikal dari banyak wanita yang berjaya hari ini. Sebagai seorang wanita kerjaya terbang tinggi (dia adalah wartawan politik untuk Reuters), dia telah mencapai segala-galanya di hadapan kerjaya dan membuat keputusan di 2008, yang berusia 37, bahawa masa telah tiba untuk memenuhi sebahagian hidupnya yang lain, iaitu mencari dirinya sendiri lelaki dan mulakan keluarga. Ia seolah-olah bahawa seorang wanita yang berjaya kerana dia tidak dapat melepaskan dirinya dari definisi yang telah ditetapkan oleh masyarakat untuk apa yang membentuk kehidupan yang bahagia dan bahagia.

Mencarinya rakannya ternyata menjadi perjalanan yang cukup! Dia mempunyai minda yang ditetapkan pada jenis lelaki tertentu, berbanding dengan membiarkan nasib mengambil kursus. Dia mahu seseorang yang bercita-cita tinggi dan didorong olehnya. Malangnya untuknya, semua lelaki yang ditemuinya yang menandakan semua kotaknya ternyata menjadi kekecewaan. Daripada orang-orang lelaki itu dia berkata: "orang yang saya turunkan adalah sangat sombong, terlalu sibuk atau selepas seseorang yang lebih muda".

Kesan yang tidak dapat dielakkan dari kesediaannya untuk hanya menetap dengan jenis lelaki tertentu, adalah bahawa dia gagal memberi kesempatan yang tepat kepada beberapa lelaki yang sangat baik yang dia jumpa di sepanjang jalan. Dari orang-orang lelaki itu dia berkata: "Dengan hati saya ditetapkan pada lelaki alpha saya, saya tidak dapat membawa diri saya untuk menikmatinya dengan baik. Saya telah mencapai begitu banyak. Saya tidak bersedia untuk menyelesaikan apa-apa yang kurang daripada bunga api dalam cinta ".

Seperti yang selalu berlaku dengan cerita seperti dirinya, pada akhirnya, dia menyedari bahawa dia berada dalam bahaya sebenarnya tidak pernah mencari rakan kongsi kecuali dia berubah. Ia bukan lelaki yang menjadi masalah, ia adalah ideal yang dia fikirkan. Dia meminta pertolongan profesional untuk memahami kehidupannya dan keluar daripada wanita yang berubah.

Ia bukan semua pelayaran biasa selepas itu. Bahawa ia mengambil masa 3 untuk akhirnya berkomitmen kepada lelaki yang tidak lama lagi menjadi suaminya, menunjukkan betapa banyak halangan psikologi yang dia masih harus melalui. Bukan itu sahaja, lelaki baru itu membuatnya jelas dari awal bahawa dia tidak mahu anak-anak, sementara dia fikir sebaliknya. Pada akhirnya, cintanya untuknya terlalu besar baginya untuk menyelamatkannya. Daripada ini dia berkata: "Saya menyedari bahawa saya mahu menjadi lebih sayang daripada saya mahu menjadi ibu".

Begitu banyak orang, terutamanya wanita, akan mengenali dengannya apabila dia mengatakan ini tentang cara hidupnya berubah: "Kehidupan saya tidak kelihatan seperti yang saya bayangkan untuk diri saya sendiri. Saya fikir saya akan terus bekerja sebagai wartawan, berkahwin dengan seorang lelaki yang mempunyai pekerjaan berkuasa tinggi, tinggal di rumah besar di London dan mungkin mempunyai beberapa anak. Tetapi dengan mengejar idea tetap kejayaan dan kebahagiaan, saya hampir berakhir dengan sendirian, tanpa pasangan untuk mencintai ".

Saya gembira kerana dia berjaya melenyapkan beberapa belenggu sosial yang menyebabkan banyak kesakitan untuk ramai orang.

Cakap Fikiran